Ambil Langkah untuk membersihkan Kata-kata kotor Tempat Kerja

Jika perusahaan Anda tidak memiliki kode bahasa tertentu, salah satunya mengambil langkah-langkah untuk memasukkan di buku pedoman karyawan Anda, terkait dengan kebijakan terhadap pelecehan seksual dan diskriminasi. Penggunaan bahasa yang tidak pantas dapat menguras biaya perusahaan Anda jika terjadi tuntutan hukum - belum lagi citra buruk perusahaan Anda yang biasa didapatkan dari karyawan Anda yang menggunakan bahasa tak senonoh di sekitar pelanggan dan pemasok perusahaan Anda.

Banyak orang percaya bahwa bahasa kasar dan kotor secara umum di masyarakat - yang ditunjukkan oleh meningkatnya penggunaan bahasa yang sebelumnya dilarang di televisi, film dan musik - sebagian harus dicegah di tempat kerja. Terlepas dari penyebabnya, mengambil langkah untuk menghindari perangkap ini sangat diperlukan di perusahaan Anda.

Saat menulis kebijakan Anda, Anda perlu untuk melarang dua kategori utama dari kata:

1. Penghinaan mencakup semua ras, etnis, agama, dan berbasis gender penghinaan.

2. Bahasa slang meliputi istilah yang digunakan untuk menggambarkan tindakan seksual, bagian tubuh dan fungsi tubuh.


Hanya melarang pelecehan seksual dan diskriminasi dalam buku pedoman perusahaan saja tidak cukup. Meskipun kebijakan tersebut dapat mengatasi bahasa kotoro atau cabul, banyak perusahaan menemukan bahwa pedoman tidak cukup luas untuk menutupi masalah potensial terkait dengan bahasa yang tidak pantas.

Misalnya, ketika bahasa yang buruk ini meluas, dapat menciptakan lingkungan kerja yang tidak nyaman prnuh bermusuhan atau intimidasi, perusahaan Anda secara terbuka akan menginggalkan citra negatif terhadap tuduhan pelecehan dan diskriminasi, serta mahal, litigasi menyita waktu.

Mengambil langkah proaktif membuat kode formal yang menguraikan aturan bahasa terlarang dan dalam mengambil tindakan disiplin. Hal ini dapat memperkuat posisi perusahaan Anda jika tindakan hukum diambil.

Tapi Anda harus menegakkan kebijakan. Jelaskan bahwa bahasa yang kasar dan kotor tidak akan ditoleransi. Kegagalan untuk melakukannya dapat membuat sebuah perusahaan tampak acuh tak acuh terhadap kekhawatiran karyawan. Di luar ancaman hukum, klaim pelecehan atau diskriminasi cenderung membutuhkan waktu dan energi untuk menyelidiki dan sering mengakibatkan publisitas negatif bagi perusahaan Anda

Disadur dari: Lorman.com

Irgimnur Blog Bukan Blogger Terbaik Indonesia

Comments

  1. saya setuju dengan ini sob, kata kotor mencerminkan dirinya yang kotor :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Arti Dari Mumet

Cari Wanita yang Bisa di Poligami, Inilah orangnya !!

Apa Hukum Menjadi Tukang Parkir?