Kolom Agama KTP Boleh Dikosongkan, Ini Komentar Mbah Gimun

Hai bro, kemaren lu nyoblos apa waktu kampanye?.. kalau ane mah golput (kagak nanya )

Siap-siap ye dg kebijakan presiden Megawati, ehh maksutnya Kabinet Pak Jokowi (sorry bro, mungkin perasaan ane aja kalau presiden Indonesia bu Megawati)

Bro.. mendagri cahyo kumolo mengusulkan kolom agama di KTP mau di kosongin karena alasan diskriminasi, pan tapi atheis, kejawen, nyembah tokek jg boleh nyantumin agama ngeri g bro.. ntar bisa2 jenis kelami bencong juga ada

oke dah silahkan baca dialog imajiner nih

A : “Bro, tahu belum? Ada wacana kolom agama di KTP mau dihilangkan lho .”

B : “Emang kenapa? Katanya negara berketuhanan, kok malah hilangkan agama?”

A: “Katanya sih, kolom agama itu bisa mengakibatkan diskriminasi. Lagian agama juga urusan pribadi. Nggak usahlah dicantumkan diKTP.”

B : “Nah, ntar ada juga orang yang ngaku mendapat perlakuan diskriminasi gara-gara jenis kelamin ditulis. Berarti kolom jenis kelamin juga harus dihapus dong. Laki-laki dan perempuan kan setara. ”

C : “Eh, jangan lupa. Bisa juga lho perlakuan diskriminasi terjadi karena usia. Jadi hapus juga kolom tanggal lahir.”

D : “Eit, ingat juga. Bangsa Indonesia ini juga sering fanatisme daerahnya muncul, terlebih kalau ada laga sepak bola. Jadi mestinya, kolom tempat lahir dan alamat juga dihapus.”

B : “Ada juga lho, perlakuan diskriminasi itu gara-gara nama. Misal nih, ada orang dengan nama khas agama tertentu misalnya Abdullah,tapi tinggal di daerah yang mayoritas agamanya lain. Bisa tuh ntar dapat perlakuan diskriminasi.Jadi kolom nama juga wajib dihapus.”

B: “Kalau status pernikahan gimana? Perlu gak dicantumkan?”

A : “Itu harus dihapus. Nikah atau tidak nikah itukan urusan pribadi masing-masing. Saya mau nikah kek , mau pacaran kek, itu kan urusan pribadi saya. Jadi kalau ada perempuan hamil besar mau melahirkan di rumah sakit, nggak usah ditanya KTP-nya, nggak usah ditanya sudah nikah belum, nggak usah ditanya mana suaminya. Langsung saja ditolong oleh dokter.”

D : “Sebenarnya, kolom pekerjaan juga berpotensi diskriminasi. Coba bayangkan. Ketika di KTP ditulis pekerjaan adalah petani/buruh, kalau orang tersebut datang ke kantor pemerintahan, kira-kira pelayanannya apakah sama ramahnya jika di kolom pekerjaan ditulisTNI? Nggak kan? Buruh biasa dilecehkan. Jadi kolom pekerjaan juga harus dihapus.”

C: “Kalau golongan darah gimana? Berpotensi diskriminasi nggak?”

A : “Bisa juga. Namanya orang sensitif, apa-apa bisa jadi bahan diskriminasi.”

E : “Lha terus, isi KTP apa dong ? Nama : dihapus. Tempat tanggal lahir : dihapus. Alamat tinggal : dihapus. Agama : dihapus. Status perkawinan : dihapus. Golongan darah : dihapus. Berarti, KTP isinya kertas kosong doang… .”

A, B, C, D : (melongo)

Comments

Popular posts from this blog

Cari Wanita yang Bisa di Poligami, Inilah orangnya !!

Arti Dari Mumet

Cerita Istri Selingkuh Saat Suami Bekerja, Petaka SMS dengan Lawan Jenis