Hukum Kerja di BPR?

OBROLAN SENYAP DENGAN SANG CUCU KYAI



Ditengah gelap malam, aku duduk di lincak yg sudah bodol di pinggir rumah..

Memang enak suasananya sambil lihat rembulan apalagi ditemani kopi hitam..

Dari kejauhan nampak orang menuju ke arahku..
Ternyata sang cucu kiyai...
Dengan rokok di himpitan tangannya dia segera menghampiri dan menyalamiku..
Memang lama kami tidak bersua..kami tanya kabar masing-masing..
Dia aku persilahkn duduk di lincak bodol ini..
Kemudian dia langsung bertanya kepadaku tentang hukum kerja di BPR..
"Eh menurutmu kerjo neng BPR kwi piye?"

Lalu aku tertawa melihat cucu sang Kyai.. "Yo haram to gus gus.."

"La iyo memang haram to.... nganu, kwi loh si Ali konco ple'kku saiki kerjo neng Bank, bingung aku arep ngomongi.." Katanya

"Yo diomongi bocahe ae loh gus, diomongi seng apik opo maneh bocahe kekancaan akrab karo sampean.. ancene aku wes ngerti suwe seh koncone sampean kerjo neng bank, cuman aku yo sungkan arep ngomongi.. "

"Yo opo carane ngomongi, wong saiki susah tenan ngomongi.. tiwas dipaido ngko.. lek biasane wong saiki kwi dinasehati malah njaluk solusi..'kwe ngongkon aku metu kerjo ndok bank, la terus aku arep mbok wenehi kerjo opo?' "

"hahaha..golek moment seng tepat gus lek ngomongi.. "

Kamipun berbincang masalah riba hingga keluar dalil-dalilnya..



Namun, tidak bertahan lama kami harus membahas perihal wanita sholehah yg langka, karena cucu sang Kyai ini sudah umur 37 tahun belum juga dapat jodoh..

Comments

Popular posts from this blog

Arti Dari Mumet

Cari Wanita yang Bisa di Poligami, Inilah orangnya !!

Apa Hukum Menjadi Tukang Parkir?